Kun Anta... Jadi diri sendiri atau jadi seperti Nabi (s.a.w.)?



Wah .... semua nak menyanyi kun anta. Berjoget-joget anak-anak menyanyi. Mentang-mentanglah penyanyi nya hensem. Eh hensem ke? Tapi 'not dark' kan.... Apakah maksud kun anta? Dalam Bahasa Arab, perkataan kun bermakna jadilah. Anta bermaksud awak. Kun anta boleh diertikan sebagai 'jadilah diri awak sendiri'. Jangan terpengaruh untuk menjadi orang lain semata-mata untuk memuaskan hati orang lain. Dalam lagu Arab 'kun anta' yang sedang popular, ditekankan tentang jadilah diri sendiri, itu sudah cukup untuk mebuatkan hati sendiri rasa puas. Kepuasan hatiku sendiri lebih utama, bukannya sibuk memuaskan hati orang lain. Wah! Ini sangat positif!

Chop! Betulkah kita kena jadi sendiri?
Betulkah kepuasan hati sendiri adalah sasaran yang hendak dicapai dalam hidup? Apakah yang mendorong hati? Apakah kehendak hati dan logik akal fikiran sudah cukup untuk menjadi panduan hidup? Penagih dadah akan cucuk dadah banyak-banyak sampai dia puas hati! Sampai tak boleh fikir apa-apa lagi!

Dalam firman Allah s.w.t., ayat 21, surah al-Ahzab:





maksudnya: Demi sesungguhnya, adalah bagi kamu pada diri Rasulullah itu contoh ikutan yang baik, iaitu bagi orang yang sentiasa mengharapkan (keredaan) Allah dan (balasan baik) hari akhirat, serta ia pula menyebut dan mengingati Allah banyak-banyak (dalam masa susah dan senang)

Inilah contoh ikutan yang sepatutnya menjadi impian semua orang terutama yang mengharapkan keredhaan Allah s.w.t. di dunia dan akhirat. Iaitu dengan mencontohi baginda Rasulullah s.a.w. dari segi akhlaknya, cara bertutur, kecintaannya, kekuatan jiwanya, sifat mulianya dan sebagainya. Malah dengan kemuliaan baginda, tiada pula baginda mendabik dada dengan sombong. Baginda sentiasa menyuruh supaya taat kepada perintah Allah s.w.t. dan meninggalkan larangan-Nya. Baginda sentiasa mengingatkan supaya berpegang kepada ajaranal-Quran al-Karim dan berdamping selalu dengan ayat-ayat Allah.

Oleh itu, janganlah sekadar menjadi kun anta, menjadi diri sendiri yang terbawa-bawa dengan hawa nafsu dan tiada panduan hidup. Sebaliknya kuatkan azam untuk menjadi orang yang berakhlak mulia seperti Nabi s.a.w., kuat iman seperti baginda, bijak seperti baginda dan mencintai baginda setiap ketika. Barulah nanti kita tidak sekadar menjadi kita yang sedia ada, tetapi sebaliknya terus tabah menjadi insan yang hari ini lebih baik dari semalam. Semoga kita semua beroleh syafaat baginda di akhirat nanti. Sollu 'ala al-Nabi!
Share:

No comments:

Post a Comment

Search This Blog

Dr. Hasanah binti Abd. Khafidz

Dr. Hasanah binti Abd. Khafidz
Pensyarah Kanan, Program Pengajian Dakwah dan Kepimpinan, Pusat Kesejahteraan Insan dan Komuniti, Fakulti Pengajian Islam, Universiti Kebangsaan Malaysia

Follow by Email

Finally I'm A Certified Apple Professional Learning Provider

After so many years, finally, I was certified as an Apple Consultant. This means that I have a lot of tasks to do to add more values to our ...

Labels

Blog Archive

Recent Posts